Liburan ke Mentawai - Membuat dan Mengenal Tato Mentawai, Salah Satu Tato Tertua di Dunia (Part 3)

23.16.00

Apa yang kelen pikirkan kalo kelen liat orang bertato???
Penjahat???
Penjahitt???
Penjarit???

Atau,,,

Dono???
Kasino???
Indro???
Eh, ini apasih kok ngga jelas.
Oke, biar makin jelas, kita mulai aja cintanya, eh ceritanya maksudnya

Ini masih kelanjutan dari cerita di Mentawai kemarin. Kalo kelen belum baca kisah pembuatan racun panah suku Mentawai, kelen bisa baca disini.


Atau kalo kelen pengen liat cemana kehidupan masyarakat Mentawai yang damai dan tentram, kelen juga bisa baca disini

Jadi, selain jago buat racun panah, masyarakat asli Mentawai juga jago dalam buat tattoo loh. Bahkan, ada yang bilang kalo tattoo Mentawai itu salah satu tattoo tertua di dunia. Ngga percaya? Coba gugling deh


Di Mentawai, tattoo itu dikenal dengan istilah titi, dan untuk orang yang bisa buat tattoo dikenal dengan sipatiti atau sipaniti. Jadi ingat ya, kalo tattoo di Mentawai itu namanya titi, trus yang buat tattoo itu sipatiti, bukan sititi*! Jangan salah sebut, ntar kelen ngga bisa pulang lagi.

Oiya, untuk orang Mentawai, tattoo itu bukan cuman sekedar "seni", tapi punya makna atau filosofis yang mendalam, kayak dalamnya cintaku samamu yang ngga bisa diselami.

Kalo kebanyakan orang buat tattoo karna seni, trus biar dibilang keren, sangar, dan lakik, maka hal itu berbeda sama orang Mentawai, selain sebagai seni, tattoo  itu diibaratkan pakaian abadi yang akan dibawa mati, karna mereka menganggap tattoo yang uda menyatu sama kulit itu uda punya jiwa dan raga yang sama dengan si empu tattoo jadi keberadaan tattoo itu punya makna yang penting untuk orang Mentawai.

Ngga cuman itu aja, keberadaan tattoo juga punya makna lain, kayak nunjukin jati diri, perbedaan status sosial ataupun profesi. Nah, cemana. Keren kan??? Iyalah, keren, kayak aku. Iya kan??? Iya-in aja lah biar aku senang *Plakkk

Itu dia cerita seputaran tattoo Mentawai. Cemana, seru kan???
Bah, jadi cuman segitu aja ceritamu di??? Alamakkkk, tanggung kali.

Eitssss, tenang-tenang anak kuda, aku ngga akan buat pembaca setiaku kecewa. *Hahaaa

Jadi, liburan kemarin itu, aku dapet pengalaman yang luar biasa, dimana aku bisa liat secara langsung pembuatan tattoo khas Mentawai. Ini berbeda! Kalo biasanya kelen buat tattoo di studio harus cek kesehatan, disini ngga perlu, kelen cukup cek hati aja, hatinya uda jadi milikmu atau belum. Ingat, itu penting.
Bukan cuman itu, untuk buat tattoo Mentawai di dalam Uma, harus ada upacara adat dari Sikereinya langsung, ada pemotongan anak babi sama ayam. Kok ribet ya, padahal cuman buat tattoo. Kelen tau kenapa??? Karena kayak yang aku bilang tadi, bagi masyarakat Mentawai, tattoo itu bukan sekedar hiasan tubuh, tapi tattoo punya filosofis yang mendalam. Alamak, memang lah, mantab kali Indonesia kita ini, tradisi dan peninggalannya  luar biasa indahnya. Jadi makin sayang awak samanya.

Untuk kelen para pecinta tattoo, kelen bisa cobain nih buat tattoo Mentawai, sensasinya beda lah. Kalo kelen biasanya buat tattoo di studio tattoo pake peralataan yang banyak ragamnya, kali ini kelen bakal buat tattoo di Uma (rumah adat Mentawai) cuman pake jarum, pemukul sama kain lap/tisu. Untuk tintanya, mereka cuman pake serbuk dari obor yang uda dikeruk dan dikasi air tebu. Iya, cuman itu aja. Kenapa?? Kelen heran??? Belum wak, itu belum seberapa, kalo kelen liat pembuatannya, alamak, ngeliatnya aja uda sakit kali, lebih sakit la pokoknya kalo dibandingkan sama ngeliat drama series persidangan Jessica-Mirna yang ngga habis-habis sampek sekarang. Sumpah! Abang lelah, dekkk

Ini nih alat tatonya. Cemana kelen rasa???
Nah, karena bahan tintanya cuman satu, jadi warna tintanya juga cuman warna hitam aja, meskipun nanti kalo uda kering warnyanya berubah jadi agak kehijauan. Dan untuk motifnya, masyarakat Mentawai juga punya motif yang khas, kayak senyumanmu yang begitu khas diingatanku dan buat aku ngga bisa tidur, makan-minum sampek ngga bisa eeq. Nah, tau kan sekarang kalo senyumanmu itu buat aku ngga bisa ngapa-ngapain lagi. Jadi, tolong, berhenti lah tersenyum. Eitsss, kok masih senyum? Berhenti dong, meleleh pulak nanti aku.

Oiya, kalo kelen pengen tau gimana buat tintanya, biar aku kasi tau. Tapi bayar ya, cukup bayar dengan cinta tulus dari hatimu yang terdalam. Anjjirrr, sumpah ini lebay kali!

Oke...oke..serius
Jadi, untuk buat tintanya itu, kelen harus siapin batok kelapa yang uda dibelah dua. Nantinya, kelen tinggal taruh batok kelapa itu diatas obor, biarin asapnya menumpuk ke arah batok kelapa itu sampek batok kelapanya itu berubah jadi warna hitam. Diamkan semalam, tunggu sampek kering. Kalo uda kering, kelen tinggal kerok aja bagian dalam tempurung itu sampek serbuknya jatuh. Abis itu, kelen tinggal campurin sama air tebu, diaduk-aduk, jadi deh tinta tattoonya. Cemana, mau nyoba???? Silahkan, jual aja sekalian, lumayan kan, buat modal nikah. Eh, lupa, kau kan jomblo ya. Upsss

Kalo kelen pengen buat tattoo Mentawai, kelen harus siapin mental dan fisik yang kuat, karna pas buat tatonya ngga ada obat bius ataupun penahan rasa sakit. Satu-satu penahan rasa sakit itu cuman dirimu aja, iya kamu yang lagi baca.

Alamakkkk, datar kali mukak bapak ini

Gini cara masyarakat Mentawai buat tato. Cemana, beda kan???
Cara mentatonya juga beda sama pembuatan tato di studio.
Kalo di studio itu kayak ngukir, nah, disini mereka membentuk tatonya itu dengan cara memukul-mukulkan jarum atau duri ke bagian yang mau di tato sampek polanya keliatan. Cemana, kelen mau nyobain ngga? Cobain lah, buat tato yang bacaannya, "AKU SAYANG MAMAK", pasti mamak kelen terharu, dan uang jajan kelen pasti dinaikin. Lumayan kan buat modal traktir si doi.

Biasanya, kalo uda selesai di tato, bagian kulit yang di tato itu bakal gatel-gatel, bahkan gatelnya bisa satu minggu atau lebih. Untuk orang yang ngga tahan, kulitnya bisa iritasi dan hancur. Cemana, seram??? Ngga kok, itu cuman keliatannya aja.

Bagi rokoknya dong pak
Semua di tato, sampek telapak dan jari-jarinya juga di tato. Sangar!
Untuk kalian yang pengen liburan ke Mentawai, selain berselancar, kelen bisa cobain wisata budayanya Mentawai, mulai dari kehidupan masyarakatnya sampai tatonya yang uda jadi legenda. Pokoknya worth it lah!
Makasih ya Skyscanner Indonesia, Bang Dwi (Tukang Jalan), Bang Barry, Mbak Iis, Antony, Aldy dan semua masyarakat Mentawai untuk pengalamannya yang luar biasa. Sampai jumpa lagi di lain waktu.

You Might Also Like

0 komentar

©CeritaSiTongat 2014.. Diberdayakan oleh Blogger.

Google+ Followers

Kedan Awak!

Translate